Berita BolaBrandt merasa terhormat bisa dikaitkan dengan Barcelona, Julian Brandt menggambarkan laporan yang menghubungkannya dengan Barcelona sebagai “sebuah kehormatan”, namun bintang Bayer Leverkusen tersebut mewaspadai ketertarikannya terhadap kepalanya.

Setelah empat musim kualifikasi Liga Champions berturut-turut, Leverkusen keluar dari empat besar masa lalu, akhirnya finis ke-12 dalam sebuah kampanye yang membebani Roger Schmidt dalam pekerjaannya.

Hilang pada kompetisi Eropa datang dengan kekhawatiran bahwa Brandt asal Jerman internasional bisa pergi, dengan Bayern Munich sangat terkait, namun pemain sayap tersebut memilih untuk tinggal di BayArena.

Dia kini telah disebut-sebut sebagai target Januari potensial untuk Barca, yang tetap dalam perburuan opsi menyerang setelah gagal mengumpulkan Philippe Coutinho dari Liverpool.

“Ini suatu kehormatan, bagaimanapun, saya tidak akan menyangkal hal itu sekarang,” kata Brandt kepada Omnisport.

“Tentu saja, ini selalu pertanda bahwa prestasi Anda tidak sia-sia belaka.

baca juga: Conte membanting laporan tentang pemberontakan Chelsea

“Dan seperti yang saya katakan, tentu saja ini mencerminkan kinerja Anda di lapangan, tapi Anda harus memblokir hal seperti itu pada akhirnya.

“Jika Anda selalu mengapung di atas awan dan berkata: ‘Saya orang yang keren, karena klub ini ingin memilikiku’, ini adalah cara yang salah, karena dengan begitu Anda mampir dengan prestasi Anda.”

Heiko Herrlich telah mengambil alih tim utama Leverkusen dan mereka berada di atas setelah awal yang goyah, memenangkan tiga dan menarik dua dari lima terakhir mereka di semua kompetisi, termasuk kemenangan 5-1 di Borussia Mönchengladbach minggu lalu, meninggalkan mereka kesembilan.

Brandt tetap berharap Leverkusen bisa kembali berada di antara para pelari terdepan, namun mengambil satu langkah sekaligus.

“Itu akan sulit, saya kira pertama-tama kami ingin menetap di paruh atas liga, itu seharusnya menjadi gol pertama kami,” tambahnya.

“Sejak beberapa minggu kita seperti 11, 12, 13 dalam tabel.

“Bahwa kita tidak merasa baik tentang itu sudah jelas, tapi sekarang tujuannya adalah menjauhkan diri dari titik-titik yang lebih rendah. Setelah itu pemandangan juga menuju ke tempat teratas tapi semuanya pada masanya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *